Hati-hati, Dosa adalah Penyakit yang Menjalar !

Hati-hati, Dosa adalah Penyakit yang Menjalar !

Khazanahalquran.com – Dosa yang kita lakukan mirip seperti penyakit yang menempel dalam tubuh. Satu bagian yang terserang penyakit bisa menjalar dan mempengaruhi organ yang lain. Begitu pula dengan dosa.

Satu dosa yang kita lakukan bagai penyakit yang menempel dalam jiwa. Suatu saat penyakit ini akan menjalar dan menggiring kita untuk melakukan dosa lain.

Mari kita simak firman Allah berikut ini,

إِنَّ الَّذِينَ تَوَلَّوْا مِنْكُمْ يَوْمَ الْتَقَى الْجَمْعَانِ إِنَّمَا اسْتَزَلَّهُمُ الشَّيْطَانُ بِبَعْضِ مَا كَسَبُوا

“Sesungguhnya orang-orang yang berpaling di antaramu pada hari bertemu dua pasukan itu, hanya saja mereka digelincirkan oleh syaitan, disebabkan sebagian kesalahan yang telah mereka perbuat (di masa lampau).” (QS.Ali Imran:155)

Ayat ini menceritakan orang-orang yang berpaling ketika berjihad bersama nabi. Apa yang membuat mereka berpaling?

“disebabkan sebagian kesalahan yang telah mereka perbuat (di masa lampau).”

Ternyata dosa-dosa mereka di masa lalu membuat mereka berpaling dari Nabi. Dosa itu seperti virus yang akan aktif kapan saja dan mempengaruhi pelakunya untuk melakukan pelanggaran yang lain.

Dalam ayat lain Allah berfirman,

ثُمَّ كَانَ عَاقِبَةَ الَّذِينَ أَسَاءُوا السُّوأَىٰ أَنْ كَذَّبُوا بِآيَاتِ اللَّهِ وَكَانُوا بِهَا يَسْتَهْزِئُونَ

“Kemudian, akibat orang-orang yang mengerjakan kejahatan adalah (azab) yang lebih buruk, karena mereka mendustakan ayat-ayat Allah dan mereka selalu memperolok-oloknya.” (QS.ar-Rum:10)

Ayat ini menguatkan ayat yang pertama kita sebutkan. Ternyata efek dari dosa itu bisa membuat pelakunya mendustakan ayat-ayat Allah bahkan mengolok-oloknya.

Maka kesimpulannya adalah dosa itu memiliki efek yang beruntun. Tidak dilakukan sekali lalu selesai. Namun memiliki efek jangka panjang yang berbahaya. Karena satu dosa bisa menggiring kita pada dosa lain.

Lalu apa solusinya?

Solusinya, ketika kita terkalahkan oleh hawa nafsu dan melakukan dosa maka segeralah bertaubat untuk mematikan virus dosa itu. Jika kita menunda taubat maka virus itu akan menjalar kemana-mana dan menggiring kita untuk melakukan dosa-dosa baru.

Dan begitulah anjuran Al-Qur’an, seperti dalam firman-Nya,

إِنَّمَا التَّوْبَةُ عَلَى اللَّهِ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السُّوءَ بِجَهَالَةٍ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِنْ قَرِيبٍ

“Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera.” (QS.an-Nisa’:17)

Semoga bermanfaat…

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berlangganan ke Website via Email

Masukkan alamat email Anda untuk berlangganan artikel di website ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 145 pelanggan lain