Khazanahalquran.com – Pada bagian terakhir ini kita akan mencari tau apa saja minuman di surga. Terbuat dari apa pakaian mereka. Kemudian pada akhirnya kita akan mengetahui kenikmatan termahal yang diberikan Allah swt pada penghuninya. Kenikmatan apakah itu?

♥ Minuman Surga

Penghuni surga dapat memilih minuman apapun yang ia kehendaki. Namun kali ini kita akan melihat apa saja minuman surga yang disebut dalam Al-Qur’an.

 

◊ Tasnim

Minuman ini adalah mata air yang akan diminum oleh orang-orang yang dekat dengan Allah swt.

 

◊ Kafur

Kafur adalah suatu mata air di surga yang airnya putih dan nikmat sekali rasanya.

إِنَّ الْأَبْرَارَ يَشْرَبُونَ مِن كَأْسٍ كَانَ مِزَاجُهَا كَافُوراً -٥-

“Sungguh, orang-orang yang berbuat kebajikan akan minum dari gelas (berisi minuman) yang campurannya adalah air kafur.”
(Al-Insaan 5)

 

Minuman Jahe

Ada satu minuman yang bercampur dengan jahe. Tapi jangan khawatir, bagi kita yang tidak suka dengan jahe, perlu kita ingat bahwa jahe dunia dengan jahe akhirat tentu berbeda. Orang arab dulu sering mencampurkan minumannya dengan jahe, karena rasa jahe menjadi favorit mereka. Karena itu Al-Qur’an memberi contoh minuman dengan campuran favorit mereka agar mereka semakin rindu dengan surga.

Pada saatnya nanti kita akan mengupas rahasia dibalik penyebutan jahe dan buah-buahan tertentu dalam Al-Qur’an.

وَيُسْقَوْنَ فِيهَا كَأْساً كَانَ مِزَاجُهَا زَنجَبِيلاً -١٧-

“Dan di sana mereka diberi segelas minuman bercampur jahe.”
(Al-Insaan 17)

 

Arak

 

يُسْقَوْنَ مِن رَّحِيقٍ مَّخْتُومٍ -٢٥-

“Mereka diberi minum dari khamar murni (tidak memabukkan) yang (tempatnya) masih dilak (disegel)”
(Al-Muthaffifin 25)

Di surga tersedia arak yang murni, tidak memabukkan dan di segel rapat. Jika kita melihat minuman yang bersegel di zaman ini, ternyata Al-Qur’an telah berbicara tentang segel ini sejak 1400 tahun yang lalu. Minuman ini disegel rapat agar tidak ada yang bisa menyentuhnya. Karena hanya orang yang berhak yang bisa membukanya. Bukan hanya minumannya yang harum, bahkan segelnya pun beraroma kasturi.

خِتَامُهُ مِسْكٌ وَفِي ذَلِكَ فَلْيَتَنَافَسِ الْمُتَنَافِسُونَ -٢٦-

“Laknya (segelnya) dari kasturi. Dan untuk yang demikian itu hendaknya orang berlomba-lomba.”
(Al-Muthaffifin 26)

Rasulullah saw pernah bersabda bahwa orang yang berhak meminum arak di surga adalah mereka yang tidak mengotori mulutnya dengan arak dunia. Seorang yang meminum arak di dunia tidak akan pernah meminum arak di akhirat, sabda beliau.

Karena arak dunia jauh berbeda dengan arak di surga. Arak di dunia menjadikan peminumnya hilang kesadaran dan berbicara ngawur. Terkadang juga memiliki efek pusing. Sementara arak surga terbebas dari pengaruh itu semua.

يَتَنَازَعُونَ فِيهَا كَأْساً لَّا لَغْوٌ فِيهَا وَلَا تَأْثِيمٌ -٢٣-

“(Di dalam surga itu) mereka saling mengulurkan gelas yang isinya tidak (menimbulkan) ucapan yang tidak berfaedah ataupun perbuatan dosa.”
(At-Thur 23)

وَكَأْساً دِهَاقاً -٣٤- لَّا يَسْمَعُونَ فِيهَا لَغْواً وَلَا كِذَّاباً -٣٥-

“Dan gelas-gelas yang penuh (berisi minuman). Di sana mereka tidak mendengar percakapan yang sia-sia maupun (perkataan) dusta.”
(An-Naba’ 35)

لَا يُصَدَّعُونَ عَنْهَا وَلَا يُنزِفُونَ -١٩-

“Mereka tidak pening karenanya dan tidak pula mabuk”
(Al-Waqi’ah 19)

♥ Pakaian Surga

Para penghuni neraka memiliki pakaian yang terbuat dari api. Penghuni surga pun mengenakan pakaian khusus. Terbuat dari apakah pakaian mereka? Allah berfirman,

يَلْبَسُونَ مِن سُندُسٍ وَإِسْتَبْرَقٍ مُّتَقَابِلِينَ -٥٣-

“Mereka memakai sutera yang halus dan sutera yang tebal, (duduk) berhadapan”
(Ad-Dukhan 53)

Para penghuni surga mengenakan pakaian terbaik yang terbuat dari sutra. Ada dua jenis sutra disana, sutra yang tipis disebut Sundus. Dan sutra yang tebal yang disebut Istabraq.

أُوْلَئِكَ لَهُمْ جَنَّاتُ عَدْنٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهِمُ الْأَنْهَارُ يُحَلَّوْنَ فِيهَا مِنْ أَسَاوِرَ مِن ذَهَبٍ وَيَلْبَسُونَ ثِيَاباً خُضْراً مِّن سُندُسٍ وَإِسْتَبْرَقٍ -٣١-

“Mereka itulah yang memperoleh Surga ‘Adn, yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; (dalam surga itu) mereka diberi hiasan gelang emas dan mereka memakai pakaian hijau dari sutera halus dan sutera tebal.”
(Al-Kahf 31)

Tidak ada lagi terdengar pakaian yang lungset atau luntur. Semua terbuat dari kain sutra terbaik. Mereka juga dihiasi dengan gelang-gelang emas yang menawan.

 

Setelah memiliki semua kenikmatan, kadang kita masih terganggu dengan kata-kata buruk dari orang lain. Entah berupa hasutan, sindiran atau kata-kata yang menyakitkan hati. Apakah kata-kata itu masih dapat mengganggu kita disurga?

لَا يَسْمَعُونَ فِيهَا لَغْواً وَلَا تَأْثِيماً -٢٥- إِلَّا قِيلاً سَلَاماً سَلَاماً -٢٦-

“Di sana mereka tidak mendengar percakapan yang sia-sia maupun yang menimbulkan dosa, tetapi mereka mendengar ucapan salam.”
(Al-Waqi’ah 25-26)

 

♥ Kekal Abadi

Tiba-tiba ada seorang yang ingin menyenangkan hati kita. Dia menyiapkan Vila di bukit yang sejuk dengan segala fasilitas yang indah. Kita dipersilahkan untuk menempati Vila itu dan menggunakan segala fasilitasnya sepuasnya. Namun, kita Cuma diberi waktu 3 hari saja.

Bagaimana perasaan kita?

Tentu senang sekali. Siapa yang tidak mau diberi hiburan gratis yang memuaskan?

Namun dibalik kesenangan itu, pikiran kita masih terganggu oleh sempitnya waktu. Kita hanya diberi waktu 3 hari saja untuk menikmati fasilitas yang dia berikan. Habisnya waktu selalu membayangi pikiran kita dan berkata, “Sebentar lagi kesenangan ini akan habis.”

Sebesar apapun kenikmatan dunia yang kita rasakan, semuanya memiliki masa tenggang waktu. Tidak ada kenikmatan yang abadi selamanya. Inilah yang mengurangi kenikmatan itu. Pikiran tentang waktu yang akan habis saat menikmatinya. Entah kita yang meninggalkan kenikmatan itu atau kenikmatan itu yang pergi dari kita.

Nanti di surga, tidak ada lagi pikiran yang akan mengganggu kita karena semua kenikmatan itu sifatnya kekal dan abadi. Kita akan menikmatinya selamanya. Tanpa takut habisnya waktu.

وَالَّذِينَ آمَنُواْ وَعَمِلُواْ الصَّالِحَاتِ سَنُدْخِلُهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَداً-١٢٢-

“Dan orang yang beriman dan mengerjakan amal kebajikan, kelak akan Kami Masukkan ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya.”
(An-Nisa’ 122)

Dan masih ada banyak lagi ayat Al-Qur’an yang berbicara tentang kenikmatan yang kekal di surga. Disana tidak ada lagi tempat untuk bersedih hati.

يَا عِبَادِ لَا خَوْفٌ عَلَيْكُمُ الْيَوْمَ وَلَا أَنتُمْ تَحْزَنُونَ -٦٨-

“Wahai hamba-hamba-Ku! Tidak ada ketakutan bagimu pada hari itu, dan tidak pula kamu bersedih hati.”
(Az-Zukhruf 68)

Hingga sampai pada saatnya para penghuni surga mendapatkan kenikmatan termahal. Kenikmatan yang melebihi semua kenikmatan sebelumnya. Derajat kemuliaan yang paling tinggi. Yaitu ketika mereka memperoleh kerelaan dari Allah swt.

وَعَدَ اللّهُ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَمَسَاكِنَ طَيِّبَةً فِي جَنَّاتِ عَدْنٍ وَرِضْوَانٌ مِّنَ اللّهِ أَكْبَرُ ذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ -٧٢-

“Allah Menjanjikan kepada orang-orang Mukmin laki-laki dan perempuan, (akan mendapat) surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya, dan (mendapat) tempat yang baik di surga ‘Adn. Dan keridaan Allah lebih besar. Itulah kemenangan yang agung.”
(At-Tubah 72)

Ketika Allah telah rela kepada hamba-Nya, Dia akan memberinya minuman yang akan mensucikan diri mereka dari segala sesuatu. Sehingga tidak ada lagi pada dirinya kecuali Allah swt. Dan itulah kenikmatan termahal.

وَسَقَاهُمْ رَبُّهُمْ شَرَاباً طَهُوراً -٢١-

“Dan Tuhan Memberikan kepada mereka minuman yang bersih (dan suci).”
(Al-Insaan 21)

 

Komentar

LEAVE A REPLY