Khazanahalquran.com – Manusia dihadapkan pada dua jalan dalam hidupnya. Jalan kebaikan dan jalan keburukan, tak ada pilihan ketiga. Tentunya, peperangan selalu bergejolak di hati manusia antara dorongan untuk berbuat baik dan ajakan untuk berbuat jahat. Pilihan ada di tangan manusia. Pasti setiap pilihan ada kesulitan dan resiko masing-masing.

Di sisi lain, Allah selalu mengingatkan akibat dari kedua pilihan itu. Pada surat Maryam Allah menggambarkan 2 fenomena yang berbeda antara kebangkitan orang yang bertakwa dan mereka yang durjana. Allah berfirman,

يَوْمَ نَحْشُرُ الْمُتَّقِينَ إِلَى الرَّحْمَنِ وَفْداً -٨٥-

“(Ingatlah) pada hari (ketika) Kami Membangkitkan orang-orang yang bertakwa kepada (Allah) Yang Maha Pengasih, bagaikan delegasi yang terhormat.” (Maryam 85)

 

“(Ingatlah) pada hari (ketika) Kami Membangkitkan orang-orang yang bertakwa (يَوْمَ نَحْشُرُ الْمُتَّقِينَ)            

Orang-orang yang bertakwa itu dibangkitkan dengan mulia oleh Allah. Kata “dibangkitkan” sudah menunjukkan arti kemuliaan bagi mereka.  

 

Kepada (Allah) Yang Maha Pengasih (إِلَى الرَّحْمَنِ)       

Allah tidak menyebut mereka dibawa ke surga, tapi dibawa kepada (Allah) yang Maha Pengasih. Ini menunjukkan bahwa mereka bukan hanya mendapat surga, tapi mendapat yang lebih dari itu. Yaitu kedekatan dan keridhoan Allah swt.  

Bagaikan delegasi yang terhormat (وَفْداً)                       

Mereka diperlakukan layaknya delegasi terhormat. Dan selamanya, delegasi itu pasti dihormati dan dimuliakan.

 

♦ Sementara orang-orang yang memilih jalan yang kedua, Allah berfirman,

وَنَسُوقُ الْمُجْرِمِينَ إِلَى جَهَنَّمَ وِرْداً -٨٦-

“Dan Kami akan Menggiring orang yang durhaka ke neraka Jahannam dalam keadaan dahaga.” (Maryam 86)

 

Dan Kami akan Menggiring orang yang durhaka (وَنَسُوقُ الْمُجْرِمِينَ)        

Orang-orang yang bertakwa akan “dibangkitkan” sementara Allah memakai kata “menggiring” untuk mereka yang durhaka.

Ke neraka Jahannam dalam keadaan dahaga (إِلَى جَهَنَّمَ وِرْداً)

Mereka akan digiring langsung ke neraka jahannam dalam keadaan dahaga dan tentunya penuh kehinaan.

Semoga Allah menyelamatkan kita dari hinanya api neraka.

Komentar

LEAVE A REPLY