Khazanahalquran.com – Allah memberikan 9 kenikmatan pada hati seorang mukmin. Apa saja kenikmatan itu?

⊃ Kehidupan

أَوَ مَن كَانَ مَيْتاً فَأَحْيَيْنَاهُ وَجَعَلْنَا لَهُ نُوراً يَمْشِي بِهِ فِي النَّاسِ كَمَن مَّثَلُهُ فِي الظُّلُمَاتِ لَيْسَ بِخَارِجٍ مِّنْهَا -١٢٢-

“Dan apakah orang yang sudah mati lalu Kami Hidupkan dan Kami Beri dia cahaya yang membuatnya dapat berjalan di tengah-tengah orang banyak, sama dengan orang yang berada dalam kegelapan, sehingga dia tidak dapat keluar dari sana?” (Al-An’am 122)

 

⊃ Kesembuhan

وَيَشْفِ صُدُورَ قَوْمٍ مُّؤْمِنِينَ -١٤-

“Serta melegakan (menyembuhkan) hati orang-orang yang beriman.” (At-Taubah 14)

 

⊃ Kesucian

إِنَّ الَّذِينَ يَغُضُّونَ أَصْوَاتَهُمْ عِندَ رَسُولِ اللَّهِ أُوْلَئِكَ الَّذِينَ امْتَحَنَ اللَّهُ قُلُوبَهُمْ لِلتَّقْوَى-٣-

“Sesungguhnya orang-orang yang merendahkan suaranya di sisi Rasulullah, mereka itulah orang-orang yang telah Diuji hatinya oleh Allah untuk bertakwa.” (Al-Hujurat 3)

 

⊃ Hidayah

وَمَن يُؤْمِن بِاللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُ -١١-

“Dan barangsiapa beriman kepada Allah, niscaya Allah akan Memberi petunjuk kepada hatinya.” (At-Taghabun 11)

 

⊃ Keimanan

أُوْلَئِكَ كَتَبَ فِي قُلُوبِهِمُ الْإِيمَانَ -٢٢-

“Mereka itulah orang-orang yang dalam hatinya telah Ditanamkan Allah keimanan.” (Al-Mujadalah 22)

 

⊃ Ketenangan

هُوَ الَّذِي أَنزَلَ السَّكِينَةَ فِي قُلُوبِ الْمُؤْمِنِينَ -٤-

“Dia-lah yang telah Menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang Mukmin.” (Al-Fath 4)

 

⊃ Kecintaan

وَلَكِنَّ اللَّهَ حَبَّبَ إِلَيْكُمُ الْإِيمَانَ وَزَيَّنَهُ فِي قُلُوبِكُمْ -٧-

“Tetapi Allah Menjadikan kamu cinta kepada keimanan, dan menjadikan (iman) itu indah dalam hatimu.” (Al-Hujurat 7)

 

⊃ Kesatuan Hati dengan Orang Mukmin

وَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ -٦٣-

“Dan Dia (Allah) yang Mempersatukan hati mereka (orang yang beriman).” (Al-Anfal 63)

 

⊃ Ketentraman

الَّذِينَ آمَنُواْ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللّهِ أَلاَ بِذِكْرِ اللّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ -٢٨-

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram.” (Ar-Ra’d 28)

Komentar

LEAVE A REPLY